Humas dan Kerjasama

Universitas Amikom Purwokerto
  • Spirit
  • Creative
  • Success

Artikel Humas

Proliferasi institusi publik pendidikan tinggi berbahaya

Universitas Amikom Purwokerto, Kampus Teknologi dan Bisnis Jawa Tengah, Indonesia.

Langkah terbaru oleh Majelis Nasional untuk berusaha menciptakan 63 lembaga pendidikan tinggi baru menunjukkan pendekatan yang salah terhadap pendidikan dan memperkuat standar yang biasa-biasa saja dan rendah yang tersebar luas di sistem pendidikan tinggi negara itu. Dua cabang legislatif memperkenalkan tidak kurang dari 63 RUU antara Februari 2022 dan Juli 2022 untuk menciptakan universitas, politeknik, sekolah pendidikan dan lembaga pendidikan tinggi baru, PUNCH melaporkan. Pemerintah federal dan negara bagian dan parlemen harus mengadopsi pendekatan yang lebih rasional, ilmiah dan berorientasi pembangunan untuk pendidikan tinggi.

Analisis terhadap 63 RUU menunjukkan bahwa 26 RUU ditujukan pada universitas federal; 33 perguruan tinggi federal pendidikan; perguruan tinggi profesional seperti perguruan tinggi pertanian, kesehatan, teknologi dan kehutanan.

Anggota parlemen federal tidak sendirian, karena Badan Legislatif Negara Bagian Osun baru-baru ini menerima RUU yang mengusulkan universitas negeri kedua di Eliza. Beberapa negara bagian memiliki banyak institusi pendidikan tinggi. Hampir semua kekurangan dana dan peralatan. Banyak negara bagian tidak dapat memenuhi kewajiban penggajian dan pensiun. Pemerintah federal mengatakan tidak ada uang untuk menghidupkan kembali yang sudah ada.

Sangat menarik untuk mendorong pembentukan lembaga baru dan menyoroti kelemahan serius sistem pada saat pemogokan serikat pekerja berbasis perguruan tinggi. Hal ini menunjukkan kurangnya keseriusan dan ketelitian dalam undang-undang tersebut. Pemogokan oleh Serikat Staf Akademik Universitas telah menutup universitas federal dan beberapa universitas negeri selama lebih dari enam bulan. Serikat Pekerja Fakultas Pendidikan dan Serikat Staf Senior Universitas Nigeria juga melakukan pemogokan.

Oleh karena itu, krisis ini membutuhkan langkah-langkah yang bijaksana dan masuk akal untuk menemukan solusi yang langgeng terhadap korupsi di pendidikan tinggi di negara ini. Serikat pekerja yang bertikai setuju bahwa mereka kekurangan dana, kurang dilengkapi, di bawah infrastruktur, kekurangan staf, digaji rendah dan digaji rendah untuk fakultas.

Alih-alih berusaha mengembalikan siswa yang hampir kehilangan kelas, anggota parlemen lebih fokus untuk mendapatkan poin politik murah di daerah pemilihan masing-masing. Mereka sangat tidak peka.

Saat ini, Nigeria memiliki 219 universitas, lebih tinggi dari jumlah universitas di Inggris, dan merupakan tujuan utama bagi orang Nigeria yang mencari pendidikan berkualitas. Kualitas ada dimana-mana, bukan kuantitas. Dewan Universitas Nasional mencantumkan 49 universitas federal; pemerintah negara bagian memiliki 59 dan universitas swasta memiliki 111.

Komisi Pendidikan Teknis Nasional menghitung 40 politeknik federal; 49 perguruan tinggi kejuruan dan teknik nasional, dan 76 perguruan tinggi kejuruan dan teknik swasta. Ada 70 perguruan tinggi kesehatan federal dan negara bagian, ada 17 perguruan tinggi kesehatan swasta. Selain itu, Dewan Nasional Perguruan Tinggi Pendidikan mencatat 219 perguruan tinggi pendidikan, yang sebagian besar milik pemerintah.

Menurut data NUC, universitas Nigeria memiliki total 2.168.018 siswa; 60% di antaranya berada di universitas federal, 26% di universitas negeri dan 14% atau kurang di universitas swasta.

Sementara siswa di lembaga swasta menikmati kalender akademik penuh dan pengajaran berkualitas, kisah di lembaga federal tragis. Ada sedikit atau tidak ada dana penelitian. Ruang kelas di sana sedikit dan penuh sesak; laboratorium dan alat peraga sudah tua atau tidak ada, asrama kumuh, dan sedikit atau tidak ada keramahan. Perebutan gaji fakultas telah menyebabkan pemogokan serikat pekerja berulang kali.

Oleh karena itu, universitas-universitas Nigeria mendapat peringkat sangat rendah secara internasional. Dalam peringkat Webometrics terbaru, tidak ada universitas Nigeria yang masuk dalam 1000 teratas secara global. Universitas terbaik di Ibadan berada di peringkat 1.231; Covenant University 1.370; Obafemi Awolowo University 1.477 dan University of Nigeria 1.622.

Menteri Negara Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan Festus Keyamo mengatakan pemerintah tidak akan meminjam uang untuk memenuhi kebutuhan dana para dosen mogok yang telah lama dijanjikan. Sebelumnya, mantan menteri pendidikan negara bagian Emeka Nwajuiba mengatakan secara kontroversial bahwa Nigeria bangkrut dan tidak dapat menghormati kesepakatan FG/ASUU untuk merevitalisasi pendidikan tinggi. Sesuai dengan sikap menentang dan tidak logis ini, Gubernur Negara Bagian Ebonyi Dave Umahi mengatakan Nigeria tidak dapat meminjam 1,1 triliun naira untuk memenuhi kebutuhan ASUU karena pemerintah harus memenuhi kebutuhan lain. Yang perlu dilakukan pemerintah hanyalah pembayaran bertahap, yang dapat dilakukan dengan menambah anggaran.

Baru-baru ini, politeknik milik pemerintah negara bagian Abia dan sekolah kedokterannya telah kehilangan akreditasi mereka karena kegagalan pemerintah negara bagian untuk membayar pekerja, membuat para siswa dalam keadaan limbo.

Abi tidak sendirian. Banyak negara bagian berhutang pada dosen, staf medis, pekerja lain, dan pensiunan. Sebagian besar lembaga pendidikan tinggi negara bagian, rumah sakit, dan lembaga publik lainnya kekurangan dana, tidak lengkap dan terabaikan, berantakan.

Oleh karena itu, pemikiran di balik proliferasi institusional adalah salah. Pendanaan dari lembaga yang ada harus menjadi yang terpenting. Pencarian lebih banyak didorong oleh politik, bukan pertimbangan rasional. Di tempat lain, pemogokan ASUU, sekarang di bulan ketujuh, akan menarik perhatian penuh dari presiden, Mayor Jenderal Muhammadu Buhari (pensiunan), semua 36 gubernur, dan legislatif federal dan negara bagian. Sebaliknya, mereka disibukkan dengan politik. Secara tidak sensitif, mereka secara terbuka meremehkan orang Nigeria biasa dan penderitaan mereka. Jadi sementara universitas negeri tetap tutup dan jutaan siswa menganggur di rumah, Buhari, beberapa gubernur dan menteri telah berbagi foto merayakan kelulusan anak-anak mereka dari universitas asing. Ketua DPR Femi Gbajabiamila diejek (dia kemudian meminta maaf) karena secara terbuka merayakan penerimaannya ke universitas Amerika. Pendidikan merupakan landasan keberhasilan ekonomi dunia.

Ini penting untuk pembangunan berkelanjutan. Menurut Bank Dunia, pendidikan tinggi “membantu mendorong pertumbuhan, mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kemakmuran bersama.” House of Commons Inggris telah mengidentifikasi dua jenis pendanaan utama untuk institusi pendidikan tinggi; “pendanaan langsung untuk pengajaran dan penelitian melalui komite pendanaan, dan dana pinjaman mahasiswa untuk pemeliharaan dan biaya.” Pada 2015/16, Inggris menghabiskan lebih dari £1,6 miliar untuk hibah pemeliharaan. Di Skotlandia, biaya kuliah telah dihapuskan sepenuhnya.

Oleh karena itu, parlemen negara bagian dan federal harus memastikan bahwa tagihan yang tidak sensitif dibuang. Sangat penting, dipimpin oleh pemerintah, bahwa solusi jangka pendek dan panjang harus ditemukan untuk mengatasi gejolak saat ini di sektor pendidikan tinggi, memperbaiki gejolak yang ada dan mendanainya.

Buhari harus mendistribusikan dana yang dijanjikan kepada universitas dan dosen agar ASUU segera membatalkan pemogokan. Pemerintah negara bagian, yang pekerja pendidikan tingginya juga mogok, harus memiliki itikad baik dan negosiasi yang efektif dengan mereka.

Mahasiswa Humas Universitas Amikom Purwokerto
Banyumas, Jawa Tengah, Indonesia.

Info Humas dan Kerjasama

Artikel Lainnya

...

Sumber : Instagram Komunitas Jaringan, Multimedia, dan Pemrograman

Selengkapnya >>
Hari
Jam
Menit
Detik

Pendaftaran Jalur Gelombang 3 (Tiga)

Penerimaan Mahasiswa Baru

Pendaftaran Jalur Gelombang 3 (Tiga)

Hingga 10 September 2022